THE SECRET OFFICE TOUR! (2018)


– Hey you guys, Jonathan here. Welcome to the secret office tour. (upbeat music) So by secret you guys have seen multiple iterations of this space and I’m sure you’ve seen
bits and peaces of this spot but I’ve never really given
you the full in-depth tour. Now there are still a ton of things I would love to do to this spot in terms of upgrades,
tweaks, enhancements, if you guys have any suggestions, feel free to drop me a line down below but kinda consider this tour version 1.0 and big shout out to Purple
for sponsoring part one. So this is a plant, very, very
important part of the office. Upstairs, we got the guest loft area where if someone wants to come down, crash, or play the piano, they can. (piano music) (upbeat music) Welcome to upstairs! Behind me, we got the other half of the massive shoe wall display. I guess these are the right shoes. There’s a couple exclusives though. We got the pair of Rock
Under Armour Kicks, these are courtesy of
Dan from What’s Inside, gifted these to me, so thank you dude. They’re size 13 so I can’t fit in these, I’m like a size 11 but nonetheless, they look rad and I’ma
throw ’em on the display. To my left is a piano
that I kinda picked up with the intention of learning because when I was a youngster, I took piano lessons for like two months, gave it up and that was one
the things I regret most. I remember like two
things from piano lessons. There’s one song that just
like stuck in my head. (piano music) That and I just figured out Rugrats today. (piano music) Drop a like if you watch Rugrats, that was one of my
favorite shows growing up. Over there, that’s Drew. – How’s it going? – This is actually the
guest editing station so if they wanna crash here,
we got the bed back there and also an iMac so they
wanna work on projects like the video he’s editing right now, we actually shot a collab
over on his channel. He grilled me with some
pretty good questions so if you guys aren’t subscribed, do it, he’s entertaining, he’s
smart, he’s a mad man and he grilled me pretty good so make sure you guys check out, and he’s not the Apple
sheep that he claims to be. You know what he’s rocking as his daily? Galaxy Note 9, so he’s
actually an Android fanboy. Confirmed. So we got the Artifox desk, iMac, the Tomons lamp, this is like
the classic Toy Story lamp. And of course, we got that
comfortable Purple mattress. So we know it’s comfortable but the reason why it’s comfortable is the Smart Grid Technology packed inside. This stuff is actually
jam-packed in the mattress and that’s the reason why it’s so pliable, it’s so squishy, it’s so comfortable and naturally from there, we
had to do some scientific test to jump on it and see how the
Smart Grid Technology held up and I’d say it’s safe to say
it passed with flying colors. (upbeat music) Also what’s kinda cool is this tech is packed inside their
pillows and let me tell you, these are not your average pillows. These are so heavy, but
as heavy as they are, they are equally as comfortable and cool like both sides of the pillow. And that tech applies to the bed, it stays cool throughout
the night which is amazing. It contours to however you wanna sleep so if you’re on your
back, you’re on your side, or the Jeff Goldblum, it’s
gonna have you covered. Now I don’t wanna assume
but this might have been the best night of sleep,
Drew’s ever got in his life. – Confirmed. – So if you wanna be as happy as Drew, if you wanna experience the amazingness that is the Purple mattress,
check out the link below, it’ll change your life. Beyond the bed, we got kind a
little side table over here, this is just chaos, it’s
a bunch of shoe boxes so those are the shoes,
those are the boxes, we got kind of like a guest closet, right? So actually there’s nothing
but iPhone X in here, those are all Drew’s,
he’s just playing the part with the Note 9 right now, I’m kidding. He’s actually using it. And now we should head back downstairs to check out the rest of the spot. So next from there, we got
the Linus Tech Tips kitchen, every studio needs one of those. Behind me, that’s like a limited edition, one of like three TLD posters that was like never made or produced but if you guys want a chance to win one, just drop a like, leave a comment and I will randomly send one out. Next to me, we got today’s sponsor, I’m kidding, Bounty, the
quicker picker upper, that’s the same brand? Behind that is a V-Mount charging station so all these go on the back cameras, we got like four charging at once. Very, very useful and as you start to see, this is kinda more so of the studio set where we got lots of
gear that’s hiding out. We got products that either have been used or are in use in the next
queue as they would say. Too many products to go out. Here we got the Philips
Hue master collection. So I like Hue and we’re always
using them for projects, for videos, for desk setups, and we kinda always have some on hand. Behind me, we got this beautiful, beautiful tall Ikea storage locker? Like in that TLD blue,
this is also where we have way too many products. We’re kinda trying to get it organized so below is headphone
land, we got monitors, we got cables, we got backpacks, we got smartphones, like we got some old, old, old, old phones in here. Like old school. So if we wanna go retro, we kinda try to build the collection. A little messy but we’re getting there. Here, that’s kinda like the boring stuff, power bricks, USB cables,
miscellaneous stuff. As we hop over, we got kinda
again, this is like gear land. We got a six by six frame, C-stands, microphone boom, headphones,
tripods everywhere, sliders, this guy in the wall is actually a Wescott Flex Light so the dream here and
you’ll see in a second, this tall piece right
here is called a FOBA, that’s what we use for
all the top-down shots. Right now we kinda just
use that with a softbox in the middle of the room
which takes up a lot of space so eventually, the dream
is to mount a couple of these Flex Lights against the wall, shot them through like
a six by diffusion grid and then bring that whole
operation right here. That way, we can utilize
the rest of the studio and not take up so much space
in the middle of everything. So showing you how the FOBA
works, it’s really awesome. Say what’s up to Rich monitoring audio but yeah, you could
throw some really heavy camera rigs on this and it’s just gonna really change the way you do top-down. So I don’t know what you would call that, like it’s not pressurized but it’s really, really, really fun. This is one of the old
tables we had initially like back way in the original office. This is a Beadboard which you gotta use to balance light which works amazing. Honestly I wish I knew about
this like way back when. Bouncing light is one of the simplest, most amazing things you can do to get that like soft, beautiful light. Now behind me, we got a Kessler slider which you guys saw in
the original office tour, we use that for all those
crazy parallax shots so this is kinda one
of our most used tools. More stands, we got a desk
for an upcoming video, kinda top secret. This guy right here, I gotta say, it’s like a $99 Amazon special
and it’s not built well but for some reason, I really
love the cheap laminate top. I use it for top-down shots
a lot and it looks cool. So it’s kinda made it into the rotation, I think for the most part,
there’s a lot of space in here that could be utilized better. There’s definitely some echo so with these like tall, tall, ceilings,
especially because they’re metal, it just kinda just echoes
and resonates everywhere. So I’m gonna try to get some sort of like sound dampening up there,
just kinda help fix that echo. So for the last part of the office, you’ve probably seen
this most in the videos. Over on this corner, that’s where I set up for a talking headshot. You’ve probably seen this angle and this is really kinda how
I have everything rigged up. It’s just one simple light, the Aputure 120D Lightdome Softbox, it creates this beautiful
soft diffused light and you can see, I probably look a little under exposed right now but if I get into the soft light, it’s going to look a lot better. I actually used it for one
of Drew’s recent videos, if you guys want to check that out, in addition to the interview, I’ll drop a link to that down below. Drew has never looked prettier. From there, we got some
miscellaneous stuff. This is just like a
cheap colored cardboard that we got from Hobby Lobby
and that’s something I use for top-downs, just kinda
mix up the wood look. This is a foam acoustic sound panel, dampens the sound so ideally,
if we had these everywhere, that’s going to muffle the sound because again, it is
very, very echoey in here. Now this guy right here, I’m
gonna stay under the light, this is intended for like
a TV, it’s a media console but we really just use it for B-roll, for products and more so than anything, that’s where we have
the internet hooked up, and without it, it would
look like a rat’s nest. So last up we got the corner
desk which is Artifox, you guys may have seen a ton of these in the main office tour. I really, really dig the looks of this, it just works very well, it
doesn’t take up a ton of space, that is paired with an
LG UltraFine 5K monitor so it’s kinda dual
purpose, people can set up a laptop here to work or
again, it looks kinda great with the background in the
main talking headshot there. Now I’ve got a ton of questions
on what this chair is, I don’t know the name
but I know it’s from Ikea so I’ll drop a link to this along with everything down below. We got this custom DIY
beautiful little light that JD made from Ikea. Plant, an egg from the test earlier. That Tomons Toy Story
lamp and of course, Ink which is from a VSauce
mystery box a while back. So this kinda always made its
way and snuck in the videos. And that’s kinda the office tour minus the Ikea rug below me. Again, it’s kinda like 1.0,
tons of things I wanna do. If you guys have any ideas or suggestions, drop a comment down below. Thank you guys very much for watching. Again, check out Purple, it’ll
change your sleeping life. Link down below, see you guys later.

Office 2016 real-time co-authoring. How-it-works demo


When working with others on the same
file it can be hard to distribute work and see what others are doing in a
document. We’ve had real-time co-authoring in the online applications
for a while and now we’ve extended that to the Word desktop application. Over the
next few minutes I’ll show you how to do real time co-authoring in Word 2016 as
well as co-authoring in other Office apps and I’ll give you a sneak peek at
the tech that makes it all work. Office 2016 makes it easier to save your files to OneDrive, share them with others and even work together at the same time. I have
here document that we’ve saved on OneDrive for business and I’m going to share it
with my coworker Ali. I go to the share pane and I just have to type her name
into the invitation box. Give her edit permissions and hit share. And now it
sends an email directly to Ali. Once Ali joins the document. I’ll see a prompt letting me
know that she’s here. If this is the first time that I’ve used real-time
co-authoring, I get this dialogue here asking to share shared changes. If I hit
‘Yes’ on it I’m now in real-time co-authoring mode. Now I see her flag
right here in the document and as Ali types the typing comes in character by
character. That’s real time co-authoring in Word 2016. We also have co-authoring in OneNote and PowerPoint but the experience is a little different. Here I have a
PowerPoint presentation that I’m working on with another author. I can see in the
upper right corner that there are other authors available and I can see in
the status bar notification whenever they make changes. If I hit ‘Save’ or click
on the button changes get pulled in and the document is updated. So how do we
make all that work? Behind the scenes we’re storing the file centrally on OneDrive, OneDrive for business or SharePoint Online. We’re storing it as an
XML document so different authors can edit different parts of the document. As
they’re authoring and we lock different paragraphs and with changes shared in real
time we’re less likely to create conflicting edits. Now you can work
together more quickly and easily than ever before using Office 2016. Try it for yourself thanks for watching. Office Mechanics Microsoft Office – Office.com/Mechanics

How does the NOSE CARGO DOOR work on the BOEING 747 explained by CAPTAIN JOE


Dear friends and followers Welcome back to my channel and to a video only a cargo pilot can show you how to make the Jumbo smile or in other words how does the nose cargo door of a Boeing 747 Freighter work and what your average household turning rod has got to do with it. So be ready for a big opening and let’s get started! “Yes that’s seven six” “Maybe must be cotton went into the dryer because what you’re following there is a seven five.” “Sorry about that, sir” The Boeing 747 is one of the rarer planes which has the option to be fitted with a giant nose cargo door If you order the Boeing 747 cargo freighter version. Now the massive door can easily be opened and closed in a matter of seconds. Now this feature makes her very unique for cargo airlines As other cargo planes such as the Airbus A300 for example or Boeing 777 are fairly limited in the maximum size of pallets they can load. A Boeing 747 could load a pallet via its nose cargo door to a maximum length of 56.4 meters 2.4 meters in height and 3.8 meters in width. Now that’s a very large pallet. An Airbus a300 with only the side cargo door is limited to a maximum pallet size of 3.6 meters in width and 2.5 meters in height So it’s no surprise that DHL favors the a300. As they primarily transport parcels which are stacked into containers and then high loaded into the main cargo deck. Now Cargolux on the other hand using the 747 operates a lot of charter flights and have specialized themselves in loading cargo parts like this Gigantic drill up to 53 meters long, weighing 35 tons and not to sound cheeky But 35 tonnes are peanuts for the 747 Nevertheless this is only possible obviously due to her movable nose cargo door. So let’s look at that in more detail. So the opening and closing are done via the nose cargo door control panel Located on the left hand forward end of the fuselage. Now to a lot of misconception The door is not operated hydraulically. Instead, there is one electrical motor Situated in the nose cone which drives two flexible shafts each leading into a gearbox positioned at the side of the inner nose. Now the gearbox moves a large threaded rod which pushes the door Outwards or pulls it inwards during closing now. Now let’s say we wanted to close the door The operator has to push the system power switch upwards at the same time pushes the nose cargo door control switch to the left to start the closing. Now the process can take roughly up to one minute and once the door seems closed The operator has to maintain the switches in their position to activate the latch actuators. Now the first one to be activated is the pull-in hook actuator which literally grabs the fuselage. Pulling the nose towards the fuselage. Now once the hook holds on to the fuselage an electric switch gives a signal to sixteen equally spread out latch actuators Which electrically push or turns a metal rod through its respective counterpart. Once the rod is through the loop the rod presses a switch Signaling on the control panel that the latch is locked. Now in this case here you can see that latch 3 right Shows that it’s not locked. Now to be sure, you first check if the light is faulty by pressing the switch itself. The light seems okay, So you walk across to the other side of the fuselage and you’ll find the latch actuator test panel. Before selecting anything, You have to check if the test lights aren’t blown out by pressing the lamp test button. Ok, everything seems fine. Then you select the respective latch and by pressing the test button on the latched closed side We identified that the latch wasn’t in it’s closed and locked position. After maintenance Investigated the situation all was working fine. Now most parts on airplanes are redundant and so is nose cargo door. It’s pretty embarrassing if the customer doesn’t get his freight delivered on time because of a tiny broken electric motor for example. That’s why Boeing places these two turning rods near the nose cargo door. Which fit into this coupling right here next to the gearbox with which you now can manually close the door. Which is very similar to your household turning rod. And I was told this can take up to an hour. But luckily very rarely happens and the same goes for the latch actuators. If one of them has an electrical fault you either replace the entire actuator if you are at your home base for instance Or there is a tool which fits onto this coupling with which you can then manually crank the actuator into its lock position. High-five to those engineers. I admire your ingenuity and nothing beats redundancy redundancy redundancy. The opening of the nose works just vice-versa, but there are limits to the opening procedure. For example, The maximum wind for opening and closing is 40 knots and in its open position It can withstand winds up to 65 knots but by then the ground operation would have come to halt anyways. Another rumor to be clarified. Can you open the nose from the cockpit? No, there is no such panel in the cockpit The only indication the pilots have is on the EICAS door page showing if it’s either open or closed. But to be fair you can see if it’s open or not. Also a special electrical power setting has to be given otherwise the door won’t open and this power setting includes no running engines. So that annihilates the question “Can you open the door in flight?” Now another interesting fact, I’m not sure if you have heard of the so-called Boeing 747 BCFs. Now the BCFs are the Boeing Converted
Freighters. Meaning Boeing converted a used passenger 747 into a freighter version. Now they are pretty rare but great to fly as they have a different kind of air conditioning system and obviously the longer upper deck. But the BCFs never come with a nose cargo door. As it is way too expensive to change the entire forward fuselage. So they come with closed windows strengthened floor panels, floor rollers and a newly fitted side cargo door. EVA Air or Martin air for example have a few of those and you can clearly see the Longer upper deck with more windows and the fitted side cargo door. They also call them 747-400SF for Special Freighter or BDSF which is the abbreviation for the company who converted the plane. So you see the nose cargo door at the side cargo door puts the 747 into a class of her own. And so far no other plane can really compete with her. Okay, maybe the Airbus Beluga or the Antonov freighters. And her biggest rival, by the way, is the Lockheed Galaxy C5. Why is the C5 her biggest rival? You’ll see in an upcoming video. But the future will show what happens with the nose cargo door. Because so far there is no planes out there which can be retrofitted with such a unique door. So we will be seeing the queen of the skies for a few more years. Until the engineers have come up with a solution in replacing her majesty. That’s it for today, Thank you very much for your time To become my wingman hit that subscribe button and the notification bell So you won’t miss out on upcoming videos and don’t forget a good pilot is always learning. See you next week, all the best, your Caption Joe [Outro Music]

Competitive Analysis Framework | Understand the User | App Marketing | Udacity


Once you’ve identified
your top few advantages, there are a few frameworks
you can use to outline them. We’re going to use a grid to map all
your competitors on one slide and position you as the leader. You’re going to create something
like this for your final project. Let’s start by focusing on two
things that you really excel at. These are your competitive advantages. We’ll use these to label
the two axes of the grid. And we want you to place
your main competitors here. But again, you’ll be positioned as
the leader, right in this area. These competitive advantages
can be price versus value, or you can write a specific
value to your customer. Maybe think of something
that your potential users or investors would be really,
really interested in, or excited about. So we’ll have to name our
two axes accordingly. So if it’s price,
it will be low price and high price. Now let’s say our value is innovation. We can have high innovation and
low innovation. Or you can choose something else. So for specific and generic,
let’s talk about this. For Embarkment we started to realize
that the general market was a bit crowded. So we needed to find a unique value to
differentiate our app from, let’s say, a dog kennel. So we decided to focus
on a niche market. And go the same idea, but only for
fancy dogs with the most refined tastes. We’re going to offer high end services. We’ll only accept sitters who have
nice homes and nice backyards. Those sitters must take the dogs
on multiple walks a day. And the sitters must only offer
the highest quality food and care for the dogs. For the more refined of Embarkment, we
chose a grid that includes one axis for quality, let’s change that now. One axis for quality, so
we have high quality and low quality, and we’re going to keep the specific and
generic axis. So now that we have our grid,
we’re going to choose competitors from the product form category, so
these are our direct competitors. And we might also find a few
other relevant competitors. So we have the local kennel,
which is pretty generic. And the quality’s not great, but sometimes they’re associated with vets,
so that’s good. Then we have The Dog House, which is
more specific because they only take dogs, but they’re not as specific as we
are, and the quality’s not super great. The don’t really vet their sitters. Then we have Doggie Vacay,
which they are pretty good quality but they’re not as specific as we are. And finally we have Rover,
who also has great quality, but they’re more generic than we are. So notice that we’re here in
the top right-hand quadrant. This is the best place to be, and it really sets us apart from
all of our other competitors.

Wake up call: Monty Tech Health Occupations


GOOD MORNING, WCVB. THIS IS MONTY TECH IN FITCHBURG. GOOD MORNING, “EYEOPENER.” AT LEAST THEY WON’T NOTICE THE RAIN TODAY, RIGHT? NEVER TOO LATE TO TAKE PART IN THE ICE BUCKET CHALLENGE. NICE JOB, GUYS. AND GOOD MORNING TO EVERYONE AT MONTY TECH IN FITCHBURG. THEY ARE KEEPING IT CREATIVE. YOU SHOULD TOO. WE’D LOVE TO SEE YOUR WAKE-UP CALL.

Episode 9: GOJEK’s Growth Dilemma


Selamat datang di GO-FIGURE. Saya Nadiem Makarim, CEO & pendiri GOJEK,
Super-App pertama di Asia Tenggara GOJEK melakukan ride-hailing,
pesan-antar makanan, pembayaran, bahkan jasa pijat-urut. Semuanya ada di GOJEK. GO-FIGURE adalah podcast yang memaparkan
cara kerja perusahaan teknologi ambisius di dunia yang sedang berkembang. Di sini kami membahas berbagai hal,
yang kami sukai dan tidak kami sukai. Banyak mitos yang ingin kami luruskan.
Mantra kami adalah menjadi apa adanya. Selamat menikmati! Selamat datang di GO-FIGURE.
Terima kasih sudah hadir di sini. Terima kasih sudah mengundang kami./
Luar biasa. Saya duduk di sini dengan Crystal,
kepala platform pertumbuhan. Dan Jasper, kepala pemasaran.
Hari ini kita akan membahas pertumbuhan. Apa artinya menumbuhkan bisnis
dalam bidang teknologi? Apa saja perangkap dalam pertumbuhan?
Apa saja kesalahpahaman tentang hal ini? Saya yakin ini akan menjadi debat panas
karena kita memiliki pendapat sendiri. Mari kita mulai dengan arti pertumbuhan.
Mulai dengan lingkupnya. Apa pertumbuhan itu?
Pertumbuhan pengguna? Apakah itu yang kita bicarakan di sini?
Apakah itu pertumbuhan transaksi? Apa itu? Definisi pertumbuhan bagi saya
adalah pertumbuhan pangsa pasar. Pangsa pasar selalu berdasarkan dua hal.
Penetrasi dan frekuensi pembelian. Penetrasi dan frekuensi pembelian
adalah pangsa pasar. Itu definisi saya tentang pertumbuhan. Menumbuhkan pangsa pasar
dalam kategori kamu. Menurut saya, pangsa pasar beranalogi
dengan bisnis yang sudah mapan. Bagi GOJEK, pertumbuhan adalah perluasan,
edukasi, dan penetrasi kesadaran nyata tentang produk kamu di pasar. Termasuk apakah pengguna memahami produk,
mudah menggunakannya, atau apakah produk kamu benar-benar
menyelesaikan masalah mereka. Debat terbesar tentang
cara menumbuhkan bisnis adalah seberapa besar upaya kita
dalam mengeluarkan uang untuk menumbuhkan bisnis
dan melakukan peningkatan nonfinansial dalam produk atau eksperimen. Debat ini terus berlangsung
yang melibatkan sumber daya engineering, sebagai sumber daya paling berharga. Upaya yang satu butuh lebih banyak uang
daripada yang lain, tapi keduanya penting. Di mana keseimbangan insentif finansial
dan nonfinansial dalam menumbuhkan bisnis? Insentif bisa menjadi awal yang baik
untuk mendapat basis pengguna cukup besar untuk memahami cara pengguna
berinteraksi dengan produk. Promosi atau diskon bisa digunakan
untuk menaikkan posisi di pasar, menempatkan diri di hadapan pesaing,
dan memindahkan pengguna mereka menjadi pengguna produk kamu waktu itu. Tapi, untuk meneruskan pengeluaran
tanpa strategi atau alasan yang jelas, promosi dan diskon menjadi taktik. Taktik harus diterapkan
dalam strategi jangka panjang. Untuk pertumbuhan, kita memakai voucher,
diskon, promosi untuk menarik pengguna agar melakukan sesuatu atau mendorong,
memberi insentif untuk melakukan sesuatu. Tindakannya bisa top up untuk pertama kali
atau bertransaksi GO-RIDE ketiga kali. tapi kamu tetap harus mendorong pengguna
untuk melakukan hal itu. Tindakan dalam contoh ini
adalah bagian dari strategi jangka panjang agar kamu bisa mengevaluasi
apakah transaksi ketiga itu memang penting dan bukan hanya mencoba
agar pengguna mencapai tiga transaksi. Apakah ada momen atau ambang tertentu
saat kamu memutuskan waktu yang tepat untuk mengeluarkan uang? Bisakah kamu mengeluarkan uang
untuk produk yang sia-sia sejak awal? Apa kriteria yang dipakai
untuk menentukan waktunya? Saat banyak pengguna memahami satu produk,
kamu bisa mulai mengeluarkan uang. Jika uang dipakai sebagai cara
untuk mengganti strategi pasar, itu bukan cara memakai uang yang baik. Contohnya, MoviePass. Boleh menyebut nama? Tidak apa-apa. Contohnya, model bersubsidi besar dipakai
hanya untuk mendatangkan pengguna. Tapi, strategi itu tidak pernah berubah
atau membuat pengguna bertindak berbeda. Saat memutuskan untuk tidak memakai uang
untuk bereksperimen, kita memahami banyak pengguna produk kita
pada jam sibuk pagi hari. Hipotesisnya, jam sibuk pagi memerlukan
waktu perjalanan lebih lama daripada jam sibuk malam hari
karena ada faktor harus tiba tepat waktu. Orang bisa menunggu untuk pulang ke rumah
saat jalanan tidak terlalu macet. Asumsinya, nilai utama pengalaman pengguna
dalam jam sibuk pagi lebih tinggi karena kita menghemat waktu mereka
dengan lebih cepat melewati jalanan macet. Itu cara kita mendapat pengguna terbaik. Kita membuat fitur untuk memberi voucher
yang bisa dipakai pada jam sibuk pagi. Kita harus menguji efektivitas insentif
bukan dengan benar-benar mengujinya. Insentif itu dipakai sebagai taktik
untuk memahami pemakaian jam sibuk pagi sebagai cara memperoleh pengguna baru. Saat melakukan eksperimen itu,
kita melakukan tes saat grup pengendali bisa memakai voucher
kapan pun pada siang hari atau hanya dalam jam sibuk. Grup eksperimen itu hanya diizinkan
memakai voucher pada jam sibuk pagi. Tapi, pengguna tidak menaikkan kekuatan
dan kemungkinan kekuatan penggunaan. Artinya, insentif tidak layak diberikan
untuk tindakan itu. Jadi, kita menghentikan eksperimen itu. Untuk menyoroti skala tindakan
yang dilakukan grup produk kamu, berapa eksperimen yang sedang berjalan
pada platform GOJEK? Beri kami angka./ Banyak, mungkin./
Banyak, sekarang? Kita meluncurkan rata-rata
satu eksperimen per hari. Rata-rata, satu eksperimen baru?/
Ya. Eksperimen berjalan paralel tiap waktu
dengan perbedaan segmen, harga, dll. Audiens harus tahu bahwa
pertumbuhan adalah bagian penting dari kesuksesan dan kegagalan GOJEK. Kita membuat grup produk di level setara,
seperti pengiriman makanan, transportasi, yang disebut platform pertumbuhan
dan menggambarkan kondisi aktual. Daripada saya berkata kepada Crystal, “Kita harus meluncurkan promo di GO-RIDE
dengan voucher GOPAY,” Crystal akan menjawab,
“Kamu tidak mengatakan kondisi aktual. Eksperimen saya menggambarkan kebenaran
dan kita lihat apakah asumsi kamu benar.” Banyak dari investasi itu berdampak ganda
di dalam organisasi yang membantu mulai dari tim performance marketing
dengan eksperimen optimalisasi app store sampai tim ilmu data yang membantu
membuat kerangka untuk mengetahui keberhasilan atau kepentingannya
secara statistik. Banyak pekerjaan di seluruh fungsi
untuk hal ini. Kamu menyebutkan performance marketing.
Ini satu hal yang sangat menarik. Jasper, kita sering berdebat tentang ini
dan kamu memberi banyak informasi terkait. Perusahaan teknologi berpola pikir di awal
bahwa pemasaran digital, online sejauh ini adalah cara terbaik memperoleh pelanggan
karena kamu bisa langsung menghubungkannya dengan penginstalan atau konversi
pada platform kita. Banyak yang yakin bahwa pemasaran offline,
TV, majalah, dan papan iklan hanya membuang uang
karena tidak menghasilkan apa pun. Apa pendapat kamu tentang ini
dan apakah itu betul? Ada dua hal yang kamu katakan.
Pertama, atribusi. Bisakah kamu menghubungkan
ke saluran tertentu yang dilihat pengguna? Kedua, keterukuran.
Klik dan tindakan digital bisa diukur. Jika seseorang mengunduh aplikasi kita
dan memesan perjalanan pertama melalui promo pemasaran secara digital,
bukan berarti 100% atribusi harus diberikan kepada iklan digital itu. Saya bisa saja berkata kepada kamu
untuk mulai menggunakan produk kita. Lalu kamu melihat iklan, mengkliknya,
dan mulai memakai produknya. Saya bisa saja berkata jutaan kali
dan atribusinya lebih condong untuk saya yang berpromosi offline,
bukannya kamu mengklik aplikasi itu. Itu atribusi, bukan keterukuran.
Jika kamu melihat… Jadi, hanya karena saya mengirimkan iklan
secara digital, bukan berarti saat produknya dipakai,
itu akibat iklan digital itu. Penyebabnya adalah berbagai hal offline,
bahkan rujukan dari teman. Di situ letak kerumitan atribusi,
bahkan dalam pemasaran digital. Betul. Atribusi per saluran itu mustahil
karena terlalu rumit. Banyak orang tak memilih dengan rasional. Orang membeli sepatu Nike
bukan karena mereka melihat iklannya, tapi karena pembangunan merek
selama 40 tahun. Mereka membuat keputusan tertentu,
misalnya cara kamu menghubungkan pembelian dengan promosi yang kamu lakukan
dalam beberapa hari terakhir? Itu tidak mungkin./
Lihat datanya juga. Saat pemasaran butuh uang lebih banyak
pada saat tertentu, kita melihat cara pelanggan berinteraksi
dalam saluran performa. Tampaknya lebih banyak pengguna
memakai produk kita. CAC kita lebih rendah
karena banyak cara berinteraksi offline. CAC adalah customer acquisition cost. Bagi audiens yang belum tahu,
CAC adalah biaya memperoleh pelanggan. Performance marketing,
disebut juga pemasaran online. Semua pemasaran
adalah performance marketing. Maaf. Kita sebut saja pemasaran online. Kebanyakan perusahaan dan marketer mengatribusi efektivitas pemasaran online
secara berlebihan. Betul sekali. Jadi, mereka mengklaim pengakuan atas hal
yang bukan datang dari promosi. Ini sangat menarik. Alasan satu-satunya adalah itu terukur. Orang merasa yakin dengan keunggulan itu,
dan itu bisa diterima. Basis pengguna kita bertambah. Marketer dan perencana
yang bertanggung jawab kepada CFO dan atas anggaran
bisa melihat pengeluaran & transaksi. Saya bisa mengklaim bahwa
saat saya mengoptimalkan iklan, hal ini akan terjadi./
Betul. Saat seseorang melihat TV
atau iklan driver GOJEK di jalan raya atau ada rekomendasi teman
atau melihat temannya memesan GO-FOOD, tampaknya dia tertarik dengan iklan itu
lalu memutuskan untuk mengunduh aplikasi dan mengkliknya,
padahal tak ada kaitannya. Lihat yang kami lakukan di Vietnam,
mungkin itu contoh terbaik. Atau Singapura. Kita memasuki pasarnya,
beritanya ramai. Ada kegiatan humas, kita diberitakan.
Basis pengguna kita bertambah. Kita tidak harus mengeluarkan uang
sepeser pun. Tanpa pemasaran digital./
Tanpa pemasaran apa pun. Secara teknis, humas adalah pemasaran. Itu keramaian di sekitar merek kamu.
Tak peduli berbiaya, gratis, atau digital. Konsumen akan bereaksi setelah melihat
dan akan menindaklanjutinya secara digital, luring, humas, apa pun. Kita membahas pemasaran digital,
dan saya penggemarnya. Jangan abaikan pemasaran digital. Jika kamu melihat efektivitas pemasaran
dalam 10 tahun terakhir, saat perusahaan digital memasuki pasar,
efektivitas promosi pemasaran menurun. Ada penurunan efektivitas pemasaran
sebagai fungsi. Salah satu alasan terbesarnya
adalah kejangkapendekan. Kejangkapendekan berarti hanya melihat
hasil jangka pendek daripada pembangunan merek jangka panjang
dengan hasil jangka panjang. Jendela evaluasi efektivitas berperan
sangat penting. Betul. Jika hanya melihat dalam 1 atau 2 bulan
dan mengevaluasi dampaknya, kamu tidak menilai dampak nyatanya
karena ada keterlambatan. Ada keterlambatan masif./
Seberapa besar skalanya? Tidak ada standar langsung. Tapi, saat kamu melakukan promosi
untuk membangun merek, misalnya promosi besar-besaran di TV,
hasil aktualnya biasanya akan berlangsung selama enam bulan. Kamu melakukan promosi besar
selama 4 minggu di TV, luar ruangan, dll. Hasilnya mungkin akan berlangsung
sekitar 6 bulan, secara rata-rata. Kebanyakan marketer hanya mengamati angka
dari bulan ke bulan? Oleh karena itu, angka tersebut
seakan-akan membohongi mereka. Contohnya, kamu melihat direksi.
Ada CEO, CMO, CFO, dan banyak lagi. CMO memiliki masa jabatan tersingkat
daripada level chief yang lain karena harus memperlihatkan hasil
sekarang juga. Jika tidak, mereka akan diberhentikan.
Jadi, ini kejangkapendekan. Tapi, lihat Coke. Maaf, apa istilahnya? Kejangkapendekan./
Betul. Kependekan atau kejangkapendekan?/
Kejangkapendekan. Lihat Coke. Salah satu contoh terbaik
pemasaran merek 100% adalah Coke. Sebagai produk, Coke tidak memenuhi
kebutuhan fungsi apa pun. Meminum Coke itu sangat irasional. Banyak orang meminumnya
mungkin karena rasanya enak. Performa Coke cukup buruk
mungkin sampai tahun 2011. Penjualan mereka menurun.
CMO yang baru mengubah total strateginya. Dampaknya terlihat 2,5 tahun kemudian
karena mesin yang sudah beroli diganti. Cara orang melihat, merasakan merek kamu,
seberapa mudah mereka membeli dan mengenalinya berperan penting. Kebutuhan mendesak untuk membuktikan
atributabilitas pengeluaran, sebagai harapan emas pemasaran digital,
telah mengubah persepsi pemasaran dari investasi ke hasil jangka pendek
karena kerangkanya masih kecil. Lalu, mengapa kita harus berinvestasi? Banyak perusahaan teknologi menyisihkan TV
karena dianggap membuang uang, dll. Kamu setuju?/
Tentu tidak. Mengapa? Basis pengguna perusahaan mana pun
biasanya adalah para pembeli sesekali, tiap minggu, dan tiap hari. Mayoritas pembeli kamu
adalah pembeli kelas ringan. Orang yang jarang menggunakannya./
Ya. Ada distribusi alami yang menunjukkan
mayoritas pengguna kamu adalah pembeli yang jarang membeli. Saya tidak tahu angka persisnya,
tapi ini kelompok besar. Ya, mayoritas./
Betul. Mayoritas pembeli ini pastinya kaya
dan jumlahnya sangat besar, puluhan juta orang yang harus dijangkau
agar menjadi pembeli rutin. Kapan pun mereka ingin kopi
atau bepergian dengan kendaraan real-time, itulah saat kelompok tersebut
harus mempertimbangkan merek kita daripada pesaing kita. Kamu bisa melakukannya dengan menerapkan
pemasaran massal dalam waktu cukup lama dan membangun atribut merek,
seperti mengedukasi banyak orang tentang manfaat produk bagi konsumen,
alasan harus memakai merek kita daripada pesaing kita. Kelompok terbesar yang harus dipengaruhi
adalah pengguna kelas ringan. Cara terbaik untuk melayani mereka
adalah dengan pemasaran massal. Tantangan terbesar di pasar ini adalah TV.
Sesederhana itu. Pemasaran memiliki jangkauan terluas,
seperti TV, dan secara tak proporsional
memengaruhi pengguna terbesar yang harus kamu jadikan
pembeli yang lebih rutin. Tapi, tanpa cara untuk memahami
penggunaan anggaran. Banyak hal terjadi dalam perusahaan,
terutama kita, dengan banyak promosi. Bagaimana seseorang mengetahui anggaran
untuk pemasaran atau promosi? Bagaimana praktik terbaiknya? Ini pertanyaan bagus.
Lihat perusahaan seperti Coca Cola. Uang mereka banyak dipakai untuk pemasaran
karena mereka 90% perusahaan pemasaran. Mayoritas anggaran akan terpakai ke sana. Perusahaan kita berbeda
karena kita masih perusahaan teknologi yang digerakkan oleh produk. Untuk mengetahui jumlah uang
yang harus kita keluarkan untuk pemasaran, saya tidak tahu. Dengan melihat basis pengguna
dan frekuensi kita menjangkau mereka, misalnya tiap minggu,
kita butuh uang sejumlah sekian untuk itu. Atau, ini seluruh kategorinya.
Berapa biaya untuk menjangkaunya secara mingguan?
Misalnya, dua kali di semua saluran kita, dan biayanya mencapai sekian,
dan untuk setahun, jumlahnya sekian. Saya mengerti. Salah satu konsep menarik
yang pernah diperdebatkan adalah jika kamu membombardir pengguna
berkali-kali dengan citra tertentu dengan tiap peningkatan intervensi,
kamu menambah kemungkinan pengguna beralih dan akhirnya menjadi pengguna,
misalnya pengguna GOJEK. Tapi, dengan jumlah sumber daya terbatas
dan iklan yang kita bayar, pemborosan akan terjadi
jika kita menyerang pengguna yang sama berkali-kali agar dia beralih. Memperluas target akan lebih efektif
karena ada probabilitas tetap, probabilitas acak agar seseorang beralih. Menambah jumlah orang yang melihat itu
adalah hal terpenting saat kamu menargetkan pertumbuhan. Apakah itu betul?/
Ya. Itu masuk akal. Tapi, mengapa ada pandangan berbeda
dalam alasan orang membayar iklan digital untuk terus menyasar pengguna yang sama
berdasarkan audiens dan segmentasi. Bukankah itu pemborosan?/
Betul sekali. Kamu ingin tahu alasan sebenarnya
atau alasan buatan untuk itu? Alasan sebenarnya adalah
bagi perusahaan digital besar, cara termudah menghasilkan uang
adalah terus menyasar pengguna yang sama. Karena mereka sudah membangun
audiens sendiri. Mereka tetap ingin menghasilkan uang. Jika harus selalu mendapat pengguna baru,
mereka mungkin tak tahu tempat mencarinya atau tidak memiliki cukup pengguna. Jika kamu melihat saluran TV,
itu sama dengan basis pembeli kita. Ada penonton TV di siang hari
yang menonton banyak acara 10 jam sehari. Ada acara TV pada jam utama,
misalnya pertandingan sepakbola yang menarik jutaan pengguna,
tapi mereka menonton TV sebulan sekali. Ada kelompok besar penonton TV
pada jam utama. Untuk saluran TV itu,
lebih mudah menjual iklan kepada pemirsa yang menonton 10 jam sehari
karena bisa menayangkan banyak iklan. Tapi, tidak berarti bahwa kelompok itu
target yang tepat karena pada jam pertandingan sepakbola,
ada banyak penonton TV kelas ringan yang lebih mahal untuk dijangkau
melalui TV. Betul. Jika membahas frekuensi versus jangkauan
serta alasan perusahaan digital besar harus berinvestasi dalam frekuensi,
lebih mudah untuk menjangkau pengguna platform digital aktif
daripada pengguna pasif. Apakah itu masuk akal?/
Ya. Dari perspektif strategi,
kita harus selalu berinvestasi dalam jangkauan daripada frekuensi. Ada banyak penelitian tentang hal itu. Hasilnya, pengeluaran untuk jangkauan
mencapai pengembalian investasi 2,5x lebih besar
daripada menginvestasikan jumlah yang sama dalam orang yang sama. Jika melihat kurva frekuensi pengguna
dari nonpengguna ke pengguna aktif, kamu ingin menghabiskan semua uang
dan upaya untuk nonpengguna. Itulah pengeluaran terbesar.
Ini sangat menarik. Apa artinya untuk platform pertumbuhan,
bagi GOJEK atau perusahaan teknologi lain? Bagaimana cara membuat produk
dan memasarkan produk itu untuk menyasar pengguna baru
dan pengguna yang jarang memakainyai? Apakah itu masuk akal? Ya, prinsipnya sama. Kamu ingin memfokuskan upaya untuk menambah frekuensi,
mendapat pengguna baru, dan meningkatkan frekuensi penggunaan
oleh pengguna pasif. Merekalah yang akan mengembalikan
nilai terbesar untuk tiap dollar. Jika mereka lebih sedikit bertransaksi,
mungkin mereka belum memaksimalkan batas atas penggunaan dengan platform itu. Jadi, kita melihat biaya yang lebih baik
per kenaikan transaksi. Itu salah satu IKU kita
di sisi pertumbuhan. Saat kita menginvestasikan uang
untuk pengguna yang bertransaksi 1 atau 2x daripada pengguna dengan 20-30 transaksi,
potensi laba dari pengguna pasif frekuensinya jauh lebih tinggi, kan? Ada lebih banyak perilaku
yang harus dibentuk dan dicetak. Jadi, mendapatkan pengguna GO-FOOD
yang mungkin hanya memesan sekali seminggu pada akhir pekan, dan membuat mereka
memesan GO-FOOD makan siang di hari kerja akan melipatgandakan jumlah transaksi. Contohnya, sepupu saya memesan GO FOOD
tiap malam, lima kali seminggu. Membuat mereka menambah satu pesanan
tidak akan terlalu mengubah situasi dan jauh lebih sulit untuk membuatnya
menambah satu pesanan karena dia sudah menjadi pengguna aktif./
Betul. Jadi, apakah kita harus mengabaikan
pengguna aktif? Kita tidak mengabaikan pengguna aktif
karena mereka akan menyimbolkan banyak momen pembuka mata yang didapat
untuk sampai di titik mereka saat ini. Kita bisa memakai pengguna aktif
untuk lebih memahami kegunaan maksimum yang bisa diperoleh pengguna
dari platform kita dan perwujudannya
dalam perilaku mereka yang berbeda-beda. Misalnya, pengguna aktif yang memakai
GO-RIDE pertama kali saat hujan. Mungkin itu waktu yang baik bagi kita
untuk memaksimalkan edukasi atau pemasaran kita untuk memperoleh
pengguna baru karena ini menjadi titik masuk yang baik
bagi calon pengguna platform kita dan melihat manfaatnya dalam waktu
cukup lama saat musim hujan. Lebih baik kita melihat pengguna aktif
sebagai cara memberi dasar pemahaman untuk mengaktifkan pengguna pasif. Adakah contoh kisah pengguna aktif
yang mengubah pengguna pasif menjadi aktif? Itu akan terlihat dalam contoh
sepupu kamu yang memesan tiap malam karena memberi opsi membeli makanan
saat mereka sudah dalam perjalanan pulang. Itu menjadi kebiasaan. Begitu masuk ke dalam mobil,
mereka membuka GO-FOOD. Mencari merchant dekat rumah mereka
dan memesannya dalam perjalanan pulang. Kita lihat perilaku pengguna aktif,
menyadari ini adalah pengguna potensial bagi mereka yang belum membentuk kebiasaan
sebagai pengguna. Kita membuat fitur pada laman transportasi
tentang siapa yang melakukan perjalanan, dan memberi tahu beberapa opsi makanan
dekat tempat tujuan kamu. Kita memandu mereka ke perilaku itu
dengan fitur produk yang lebih baik. karena pengguna aktif
memberi masukan untuk fitur aplikasi kita. Mereka memberi tahu cara memakainya
dan kita harus membuat fitur yang menghilangkan masalah
yang ditemui pengguna aktif. Ini sangat menarik.
Saya pengguna aktif GO-FOOD. Saya selalu memesannya
dalam perjalanan pulang dengan GO-RIDE. Kamu juga pengguna aktif GO-RIDE. Tiap kali kamu pulang ke rumah
tapi tak pernah memesan GO-FOOD. Algoritme atau model kita mengatakan
ada probabilitas x persen jika voucher ongkos kirim makanan
diberikan pada waktu tersebut, kamu mungkin membangun kebiasaan
yang sama dengan saya dan berpotensi menjadi seperti saya. Masukannya, kita harus mengurangi masalah
bagi pengguna pasif. Tidak harus selalu voucher. Voucher bisa dipakai untuk menguji
apakah pengguna akan menerapkannya karena voucher menghapus masalah yang ada. Misalnya, saya tidak tahu merchant
restoran yang saya mau, atau yang dekat dengan tujuan saya. Voucher menjadi cara menghilangkan masalah
dari produk itu karena memberi insentif kepada pengguna
untuk melewati masalah itu dan mereka mendapatkan uang. Saya belum pernah memesan-antar makanan.
Ada hambatan mental bagi saya untuk itu. Setelah melihat kenaikan jumlah pengguna
yang menukarkan voucher dengan waktu kedaluwarsa satu jam
sebelum memesan kendaraan, kamu mulai bisa memprioritaskan
fitur baru untuk meningkatkan produk itu sehingga kamu tidak membutuhkan voucher
untuk menghilangkan masalah pengguna itu. Jika kamu menggambar bagan pengguna aktif,
pengguna pasif, dan nonpengguna. Pengguna aktif di bagian atas bagan
adalah pegangan kamu. Kamu menganalisis dan melihat perilakunya
dan momen pembuka mata yang mereka alami. Kamu menerapkannya pada pengguna pasif
yang jumlahnya ingin kamu naikkan. Pengguna pasif memiliki biaya lebih rendah
per kenaikan transaksi daripada pengguna di bagian tengah
dan pengguna aktif. Mengapa fokusnya ke sini? Bukankah ROI terbesar diberikan oleh
nonpengguna, pengguna yang memang baru? Mengapa kita memfokuskan upaya
pada nonpengguna agar menjadi pengguna? Saya bisa memberi contoh
kerangka kerja eksperimen kita. Kamu mendapatkan pengguna baru
dalam jumlah terbatas tiap minggu. Tidak ada pelanggan untuk bereksperimen
dari basis pengguna baru. Jadi, kamu akan membentur tembok./
Betul. Ada tembok operasional untuk jumlah uang
yang bisa kita habiskan bagi pengguna ini. Ada hal lain yang lebih penting
dalam membuat siklus pakai pengguna. Bukan hanya tentang pengguna baru
dan pengguna aktif. Ada banyak tahap di antara itu. Membuat tim bisa berfokus
dan mengetahui tahapan pengguna itu akan memberi informasi
tentang cara membuat perjalanan bertahap bagi pengguna untuk menjadi
pengguna aktif. Bisakah kamu menceritakan
perjalanan pengguna? Ini menjadi buzz word. Dalam perspektif pertumbuhan,
berapa jumlah perjalanan pengguna yang kamu petakan sekarang
di platform GOJEK? Tergantung pada siapa yang kamu minta. Tiap orang memiliki akses terbuka
ke data itu dan tim periset. Mereka bebas membuat model
untuk pengguna GO-FOOD terbaik atau pengguna transportasi terbaik. Kita punya tahapan pengguna
di seluruh platform yang kita kerjakan dengan tim ilmu data,
tim periset, dan tim pemasaran. Seluruh platform
berarti seluruh Super App. Betul. Keunikan GOJEK ada pada bukan hanya
perjalanan GO-FOOD, tapi perilaku pengguna di banyak layanan
dan cara kita mengintegrasikannya. Ini konsep pengguna Segitiga Emas.
Kita sudah menyempurnakan konsep ini. Mungkin kamu ingin menjelaskan
alasan spesialnya pengguna Segitiga Emas. Tiap perusahaan punya momen pembuka mata
yang sangat mudah dikomunikasikan. Kesederhanaan ini mengalahkan
momen pembuka mata yang rumit dan akurat. Di Facebook, ada 7 teman dalam 10 hari. Kita memiliki minimum 3 kasus penggunaan
dalam 30 hari. Tiga layanan dalam 30 hari dengan GO-PAY. Itu seperti cawan suci./
Betul. Churn rate kita sangat jatuh. Kamu menjadi pengguna abadi
dan itu momen pembuka mata. Bagi audiens dan pendengar,
momen pembuka mata adalah penemuan berdasarkan analisis perilaku pengguna
yang sering tidak pernah kamu kira. Ini sulit ditebak. Hal-hal terjadi dalam perjalanan pengguna
yang menjadikan mereka pengguna konsisten atau malah menunjukkan hasil negatif. Bisa jadi ada peristiwa negatif
yang membuat pengguna bimbang. Kamu bisa memiliki momen pembuka mata
yang positif atau negatif. Betul. Kerangka yang kita pakai adalah
apa hal dilakukan pengguna setia tapi tidak dilakukan
pengguna yang tidak aktif lagi? Kamu bisa melakukan perbandingan. Apa hal yang dilakukan oleh pengguna aktif
yang tak dilakukan oleh pengguna nonaktif? Ini jauh lebih kuat daripada korelasi hal
yang dilakukan kebanyakan pengguna aktif. Kita bisa berkata bahwa ribuan perjalanan
terkait dengan kesetiaan pengguna. Tapi, kebanyakan pengguna aktif kita
tidak melakukan ribuan perjalanan. Kita mencari konvergensi terbesar
antara hal yang dilakukan pengguna aktif tapi tidak dilakukan oleh
pengguna nonaktif. Kita mencari perilaku seperti itu. Saat kita melihat tiap jenis layanan,
alasan adanya organisasi inti dan tambahan adalah ada dua hal dalam siklus pemasaran. Selalu ada dua hal
dalam tiap siklus pengembangan produk. GO-FOOD menginginkan pengguna terbaik
dan menganggap produknya sebagai corong kesadaran, pemahaman,
pertimbangan saat membeli GO-FOOD, menggunakan fitur pencarian, kategori,
atau pemesanan kembali. Ada kedalaman produk GO-FOOD yang mungkin tidak dipertimbangkan
di tingkat platform. Di tingkat platform,
kita menganggap kesadaran dan pertimbangan sebagai hal yang lebih dangkal. Apakah pengguna memakai GO-FOOD & GO-PAY?
Apakah mereka memakai PayLater? Apakah mereka memakai banyak layanan
pengiriman dan belanja? Struktur tim pertumbuhan lebih berfokus
pada apakah pengguna sangat terlibat dalam platform ini versus produk tertentu. Ada banyak pertukaran yang adil
untuk memperdebatkan keduanya. Ini sangat menarik. Sinyal loyalitas tak hanya didefinisikan
oleh jumlah layanan Super App yang dipakai tapi seberapa dalam layanan itu tertanam
dalam pengaturan fitur. Bagi saya, logikanya begini. Makin saya tertanam di dalam sebuah fitur
dan makin sering saya memakainya, investasi psikologis saya makin besar
dalam platform itu. Saya akan makin terikat pada platform itu.
Apakah itu betul? Ya, harapannya kamu akan memetik
lebih banyak nilai inti dari situ. Jika tidak, itu menjadi fitur yang buruk. Makin sering kamu memakai layanan makanan
dalam perjalanan pulang dan tahu makanan dekat rumah kamu,
atau makin kamu tahu kategori makanan yang direkomendasikan, kamu diharapkan
memetik nilai lebih banyak dari platform. Luar biasa. Mari bahas tentang pangsa pasar
dan dampaknya pada pertumbuhan produk. Apakah pangsa pasar itu penting?
Mengapa itu penting? Seberapa ketat pemantauan
yang harus kamu lakukan dan ikuti? Dalam lingkungan subsidi tinggi tertentu,
pangsa pasar sangat rentan dan bisa naik turun tergantung pada
pengelolanya dalam waktu tertentu. Apa pendapat kita dan startup lain
tentang pangsa pasar sebagai indikator pendorong
atau penghambat pertumbuhan? Seberapa penting hal itu?/
Sangat penting. Mengapa? Pada akhirnya, apa pun merek kamu,
hal yang kamu inginkan adalah pertumbuhan. Pertumbuhan adalah pendorong pokok bisnis. Jika kamu tidak tumbuh
dan pesaing kamu tumbuh lebih cepat, mereka akan tumbuh lebih besar
dan mengalahkan kamu. Sesederhana itu,
karena mereka akan memperoleh uang dan sumber daya lebih banyak
untuk mengalahkan kita. Tidak selalu begitu./
Dalam jangka panjang? Ya, dalam jangka panjang./
Memang selalu begitu. Dalam bidang teknologi,
mungkin tampak lebih tajam. Dalam jangka pendek, ini berbeda.
Itu hal yang baru saja kita bahas. Ini tergantung pada strategi kamu.
Perusahaan lain harus mendorong penetrasi. Mendapatkan pengguna baru secara rutin
untuk menumbuhkan pangsa pasarnya. Karena saat penetrasi meningkat,
frekuensi pembelian rata-rata pelanggan mencerminkan peningkatan loyalitas. Tolong ulangi. Saat penetrasi
dan jumlah pengguna platform meningkat, ada korelasi langsung dengan peningkatan
frekuensi pemakaian rerata oleh pelanggan. Jadi, loyalitas akan meningkat. Alasannya, makin besar basis pengguna,
pengguna pasif akan makin banyak. Biasanya mereka benar-benar setia
karena hanya membeli 1 kali dalam setahun. Makin besar basis pengguna,
pengguna tersebut akan makin setia. Itu disebut pemasaran double jeopardy. Makin tinggi penetrasi kita, frekuensi
pembelian rata-rata akan makin tinggi. Deltanya adalah perbedaan penetrasi
di antara pesaing kamu lebih besar dalam frekuensi pembelian
melalui aplikasi, yang relatif kecil. Pertumbuhan pangsa pasar,
hanya bisa dilakukan melalui penetrasi. Frekuensi pembelian rerata akan mengikuti.
Ini cukup sederhana, kan? Jika kamu bukan pengguna
dan belum pernah mencoba produknya, kamu menjadi pengguna pertama kali,
dan ini adalah kelompok terbesar. Jika menyukai produknya,
kamu makin sering membeli. Kamu menjadi pengguna aktif. Makin banyak pembeli pertama,
makin mungkin menjadi pengguna aktif. Asumsinya, tiap orang punya kemungkinan
yang sama untuk menjadi pengguna aktif. Betul. Ini bukan seperti konsep pengguna awal
adalah satu-satunya pengguna aktif. Bukan begitu cara kerjanya.
Kamu mungkin saja menjadi pendatang baru. Tapi, memiliki kemungkinan yang sama
untuk menjadi pengguna aktif. Mereka hanya terlambat menemukannya./
Betul. Kami melihatnya juga. Kamu melihatnya dalam data.
Bisakah kamu menjelaskannya sedikit? Dalam tiap grup, ada dasar bahwa
dari pengeluaran pada bulan pertama, kita bisa memproyeksikan pengeluarannya
dalam tiga bulan mendatang. Rasio itu tidak berubah./
Betul. Tapi, hal itu belum efektif per pengguna.
Pada level grup, memang begitu. Jasper betul karena kita melihat pengguna
sebagai basis total. Mereka memiliki distribusi jenis pengguna
atau kapasitas pemakaian produk yang sama. Dengan asumsi kamu tidak mengubah
saluran mendapatkan pelanggan, kamu memiliki basis yang cukup jelas
sejak bulan pertama tentang proyeksinya dalam bulan ketiga sebagai grup. Sebagai grup.
Ini sangat menarik. Secara intuitif, kamu akan berasumsi
semua pengguna aktif adalah pengguna awal. Tidak selalu begitu./
Betul. Kita melihat pengguna awal
bukan pengguna terbaik untuk meriset motivasi pemakaian produk,
harapannya tentang perkembangan produk karena mereka adalah jenis pengguna
yang sangat berbeda. Saat meriset atau menguji pengguna
untuk layar beranda atau fitur baru, kita sangat berhati-hati
saat harus menggabungkan orang-orang yang belum pernah menggunakan produk kita,
pengguna setia, dan pengguna di tengah-tengah. Alasannya, pengguna baru cenderung memberi
sedikit masukan tentang tampilan produk atau fitur yang mereka inginkan
karena tidak memahami produknya dan bukan bagian dari pelaku revolusi awal
yang sangat memerlukan solusi dari kita. Ini masalah riset atau evaluasi
keputusan tentang fitur baru. Ini menjadi menarik saat kita membahas
pengguna setia atau pengguna aktif. Kita memiliki basis pembeli yang sama
dengan pesaing langsung kita. Orang-orang yang persis sama
dengan demografi dan psikografi yang sama. Pada dasarnya memang
grup kategori yang sama. Saat berbicara tentang pengguna aktif,
saya mengambil Vijay sebagai contoh. Vijay adalah penggemar fanatik
dan pengguna aktif sneaker. Dia memiliki merek pilihan. Vijay, kepala kreatif kita?/
Betul. Dia sangat menyukai sneaker./
Dia pengguna fanatik sneaker. Mungkin ia membeli sepasang sneaker baru
tiap minggu atau tiap dua minggu. Ya, sneaker memang sangat trendi./
Itu konyol. Mungkin ada kamar besar penuh sneaker.
Dia punya merek pilihan, yaitu Nike. Tapi, terkadang dia membeli Adidas juga. Dari 10 pasang sneaker, dia mungkin punya
7 pasang Nike dan 3 pasang Adidas. Ada miskonsepsi bahwa pengguna setia
hanya membeli satu merek. Itu tidak betul. Dari semua peminum Coke,
mungkin sekitar 67% meminum Pepsi juga. Ya, sangat tidak intuitif
untuk saya. Itu tidak intuitif.
Sangat berlawanan. Ini kenyataannya. Tak ada pengguna setia yang hanya membeli
satu merek dalam satu kategori. Makin seseorang menjadi pengguna aktif,
makin banyak merek yang digunakannya. Jika kamu pengguna pasif,
kamu hanya membeli sepasang sneaker satu kali dalam setahun. Kamu mungkin akan terus membeli satu merek
karena kamu memang tahu dalam kategorinya. Mari kita pikirkan hal ini.
Apa mekanisme yang terjadi? Jika saya pengguna aktif aplikasi ojek,
saya mungkin pernah sulit mendapat ojek. Saya mungkin memakai layanan alternatif. Saya juga akan lebih tahu
tentang promosi yang sedang diberikan. Kamu menjadi pengguna
yang lebih teredukasi. Saya menjadi tahu saat ada promosi. Saya mungkin ingin mengoptimalkan
meskipun ada preferensi untuk satu merek. Ini menjadi bagian besar dalam hidup saya.
Saya cenderung mencoba produk pesaing. Jika itu aspek yang relatif kecil
dalam hidup saya sehari-hari, saya tidak butuh beban kognitif
untuk memikirkan opsi itu. Betul. Kamu tidak harus mengoptimalkannya. Menurut kamu, mendapatkan pengguna pasif
lebih penting karena mereka hanya akan memakai
merek kamu. Itu mendasar. Ini tampak sangat berlawanan
dengan pendapat tentang pengguna aktif. Kamu membuat kami sangat kaget sekarang.
Ini membingungkan. Pengguna aktif membeli
untuk mempelajari produk, bukan menghabiskan uang untuk produk itu. Mengapa ada program loyalitas? Pertanyaan bagus.
Program itu benar-benar omong kosong. Saya boleh bilang omong kosong?/
Sangat boleh. Kita juga punya program loyalitas. Secara umum, program loyalitas itu
omong kosong. Mengapa? Itu membuang-buang uang
karena sangat mahal. Apakah ada yang pernah menganalisisnya? Bukan hanya dari perspektif pemasaran,
biaya overhead, investasi alat bantu, dan keluarannya. Bisakah kamu berdebat yang sama
dengan pemasaran offline? Itu tak relevan, tapi kamu membutuhkannya.
Ini higiene untuk produk. Bagaimana kita mengatribusikannya?
Itu yang saya katakan tadi. Ini bukan menurut saluran. Kamu melihat investasi total dalam 1 bulan
di TV, digital, dan di luar ruangan. Lihat keluarannya.
Ini mirip dengan program loyalitas. Kita harus melihat investasi total & ROI. Bagaimana jika ini lebih jangka panjang? Bagaimana jika ada masalah atribusi
yang sama di kemudian hari? Itu akan berulang. Ini tergantung pada tingkat keterlibatan
dalam program itu. Contohnya, saya sangat senang dengan
program mileage maskapai penerbangan dan saya memastikan tak kehilangan status
dengan mengubah tanggal penerbangan. Saya tidak akan melakukan hal berlebihan
untuk menambah waktu perjalanan. Saya akan selalu memakai maskapai itu
untuk mempertahankan status saya. Saya tidak tahu
apakah saya 100% setuju dengan kamu. Maaf, saya jadi bersemangat dengan ini./
Oke. Silakan. Lihat program maskapai penerbangan,
misalnya Singapore Airlines, kebanyakan penumpang mendapatkan statusnya
dengan tiket yang dibayari perusahaan, bukan dengan uang sendiri. Ya, pastinya./
Saya juga penggemar fanatik. Di perusahaan sebelumnya,
saya bisa terbang dengan kelas bisnis ke seluruh dunia, itu luar biasa,
saya mendapat banyak mileage. Dari gold, kelas saya naik ke platinum
dan ke kelas yang lebih tinggi lagi. Ini keren. Tapi, saat harus memesan penerbangan
dengan uang sendiri, saya tak memilih SQ. Saya pilih maskapai lain. Bagaimana program loyalitas akan berjalan
jika kamu memakai uang sendiri? Saya mengerti. Menurut kamu, ada valuasi berlebihan
dalam program loyalitas secara umum. Tepat sekali. Ada satu hal yang paling saya sukai
tentang SQ. Mileage adalah alat pemasaran
bukan untuk mengubah perilaku tapi menunjukkan kepada teman-teman kamu
tentang status gold & kenaikan peringkat. Saya tidak begitu,
tapi saya suka mileage SQ, Garuda, dan semua mileage saya. Apa pun status mileage kamu, itu membuat kamu punya hak
untuk menyombongkan diri. Kebanyakan pengguna tak peduli dengan itu,
tapi pengguna aktif akan peduli. Mari pikirkan kedai kopi sederhana.
Pengguna aktifnya bertambah. Saya pergi ke Liberica tiap hari
dan mendapatkan Cappuccino saya. Program loyalitas kedai kopi seperti ini
akan memberi kopi kesepuluh dengan gratis. Ini diskon 10%.
Mengapa kamu mau melakukannya? Saya akan pergi ke sana
dan tetap membeli kopi kesepuluh saya. Saya tak perlu diberi insentif untuk itu.
Mengerti maksud saya? Itu sendiri juga adalah program loyalitas. Itu permintaan sulit karena dianggap
salah satu program loyalitas tersukses dengan berkata mereka akan tetap membeli. Jadi, kamu memberi saya diskon 10%
atau tidak ada sama sekali. Tapi, menurut saya,
ada hal yang kamu lewatkan. Meskipun saya akan tetap memesan kopi,
kendaraan, atau penerbangan, ada komponen besar dari NPS:
perasaan saat mendapat manfaat tambahan. Kesediaan saya mempromosikan merek itu
kepada orang lain yang belum tahu. Produk kamu makin banyak dipakai
bukan sebagai hasil pemasaran, tapi promosi dari mulut ke mulut. Titik pemakaian produk oleh pengguna baru
dicapai dengan promosi dari mulut ke mulut Kamu boleh mendebat saya tentang ini. Ya, saya tahu. Kamu betul.
Mulut ke mulut salah satu cara paling.. Sebentar, saya selesaikan dulu
pendapat saya. Karena alasan tadi
dan pentingnya promosi dari mulut ke mulut meskipun ada banyak iklan,
itu hanya memperkuat momen pemakaian oleh pengguna baru. Fakta bahwa program loyalitas menciptakan
perasaan dan hubungan spesial dengan merek itu bisa sangat memperkuat
promosi dari mulut ke mulut atau NPS atau nama lain apa pun. Itu pendapat saya. Mari bahas promosi dari mulut ke mulut
karena banyak orang masih skeptis, termasuk pengiklan, marketer,
divisi pertumbuhan, dan pendiri, Saya merasa bersalah
karena pernah meyakini hal ini. Pengguna terus melihat iklan tertentu,
mungkin di media sosial. Pada satu titik, mereka mengklik iklannya,
mengunjungi App Store, mengunduhnya, dan saya menjadi pengguna, kan? Ini jelas hal terjauh dari kebenaran
yang bisa terjadi, kan? Bukan itu yang terjadi saat kita melakukan
riset mendalam tentang hal yang terjadi saat kamu bertanya kepada seseorang
tentang kapan mereka mulai memakainya. Saya tidak tahu angka persisnya,
tapi lebih dari 7 dari 10 orang menjawab mereka mendengar dan melihat teman
membicarakan atau memakainya. Itu terjadi di ruang offline,
bukan di billboard offline atau iklan TV, tapi di kedai kopi, acara keluarga,
kelas, tempat kerja. Itu hasil dialog antarmanusia
yang akhirnya memunculkan pengguna baru. Kamu tidak bisa menghindarinya.
Maaf. Kamu tidak bisa meningkatkannya
tanpa memiliki keunggulan produk. Betul. Pada akhirnya, berapa pun uang tunai kamu
dan promosi yang kamu lakukan, kamu tidak akan bisa menghalangi
munculnya pengalaman produk yang bagus. Itu tidak berkelanjutan.
Kamu butuh sirkuit viral. Sirkuit viral membantu kamu
mempertahankan dialog ini. Contohnya, fungsi utama Dropbox adalah
perluasan alami dari nilai inti produknya, yaitu berbagi dan berkolaborasi. Program rujukannya adalah perluasan alami
karena kamu sudah membagikan dokumen. Mengapa kamu tidak bergabung dengan saya
dalam platform ini? Itu sirkuit viral karena kamu sudah
berbicara tentang mengerjakan dokumen. Diskusi untuk bergabung di platform ini
adalah evolusi yang sangat alami. Membuat sirkuit viral
agar cocok dengan peristiwa organiknya menjadi sangat penting. Apa saja hal yang memiliki konten
yang layak dibahas dalam percakapan viral? Tidak ada yang benar-benar mempromosikan
jika seseorang mendapat promo atau diskon. Kamu tidak akan berkata,
“Saya dapat layanan ojek online 5x gratis. Ini luar biasa.”
Itu tidak terjadi sesering yang kamu kira. Kecuali promonya beli 3 dapat 4,
kamu mulai memberi tahu teman-teman, “Saya ingin membeli makanan ini,
tapi saya butuh tiga orang lagi. Siapa lagi yang mau gabung?”
Itu sirkuit viral. Betul. Perlu partisipasi orang lain
untuk mendapatkannya. Mengirimkan kode rujukan
dan bisa mendapatkannya kembali, mengirimkan voucher butuh partisipasi
atau dialog. Tapi, pengembangan fitur produk punya efek
yang sama karena seperti rilis produk atau layanan baru meskipun kamu memakainya
1 kali tiap 10 kali pemakaian produk itu. Setelah kamu menemukan nilainya,
itu menjadi topik yang patut didengungkan. Pengembangan produk punya hubungan pokok
dengan pemasaran dari mulut ke mulut. Itu bukan benar-benar pemasaran. Kita baru saja menyelesaikan pengujian
layar beranda, riset, dan pengguna. Ada responden yang berkata,
“Kamu bertanya opini saya tentang GONEWS.” Saya belum pernah melihat GONEWS
tapi ada yang memberi tahu saya tentang kabar baru yang dia baca
di GO-NEWS. Saya mencari tapi tidak menemukannya.
Bagaimana cara mendapatkan GONEWS?” Ini sangat menginspirasi tim kami. Artinya, kita butuh pengembangan produk
untuk memenuhi kebutuhan aktual pengguna. Betul.
Tidak ada model bisnis untuk GO NEWS. Tidak ada biaya untuk kontennya
pada aplikasi kita. Itu tadi contoh insentif nonfinansial.
Partisipasi dalam platform. Saya ingin membahas
promosi dari mulut ke mulut ini. Dalam semua alat pemasaran,
promosi dari mulut ke mulut mungkin adalah cara terpenting karena bisa memengaruhi keputusan
pelanggan untuk melakukan pembelian. Jadi, kamu setuju dengan saya?/
Ya, setuju. Tapi, ada tapinya. Kamu membagi antara pengguna pasif,
yang adalah mayoritas di perusahaan, dan pengguna aktif,
yang ikut dalam program loyalitas. Pengguna pasif tidak akan terlalu banyak
mempromosikan program loyalitas. Jika kamu punya 100 pelanggan,
5 di antaranya adalah pengguna aktif dan 80 pengguna pasif,
mereka akan mendengar informasi dari mulut ke mulut yang berbeda
dari program loyalitas kamu. Lima orang berbicara program loyalitas, dan 95 dari 100 orang berbicara
informasi dari mulut ke mulut yang lain. “Saya mencoba produk ini pertama kali
dan ini luar biasa.” Itu informasi yang berbeda dengan ini. Saya mendapatkan kopi kesepuluh gratis
dan lima orang itu hanya bagian kecil dari kelompok pelanggan
yang menyebarkan ini. Saya ingin mengelaborasi itu. Kecenderungan menginformasikan NPS negatif
lebih tinggi pada pengguna aktif. Ya, pastinya. Jika kamu selalu memakainya,
apa yang akan kamu keluhkan? Apa lagi yang akan kamu bahas? Saya tidak akan lagi berkata itu bagus.
Itu sudah menjadi seperti air untuk saya. Menganggapnya remeh. Sayalah pengguna itu.
Saya memakai GO-RIDE dua kali sehari. Tiap saya membahasnya dengan seseorang,
meskipun saya CEO-nya, keluhanlah yang selalu saya pikirkan,
misalnya fitur ini seharusnya tak begini. Kamu betul. Di sisi lain spektrum ini,
jika pengguna pasif mendapat pengalaman pertama yang bagus, potensinya akan lebih tinggi
untuk memviralkannya dari mulut ke mulut. Kelompok itu bertambah banyak. Jika kita berbicara tentang 100 orang,
biasanya 80 atau 90 pengguna pasif dan hanya 10 atau 20 pengguna aktif. Kelompok itu lebih besar
daripada kelompok kecil ini sehingga suara kelompok besar lebih keras
daripada kelompok kecil. 80 orang bisa memengaruhi lebih banyak
daripada kelompok kecil itu. Saya ingin mendebatnya sedikit. Meskipun basis kelompok pengguna baru
atau pengguna pasif itu besar, apakah mereka lebih mungkin berbicara
tentang produk daripada pengguna aktif dengan volume sedikit
tapi kredibilitasnya tinggi? Pengguna baru punya pilihan lebih rendah
pada sebuah produk atau saya akan berinvestasi lebih sedikit. Saya tidak terlalu peduli. Mengapa saya membicarakan produk
yang baru saya pakai satu kali daripada seseorang yang ketagihan
memakai produk itu? Saya penggemar fanatik Guava Pass. Saya memakainya tiap hari
dan membuat 3 orang lain di tim saya memakainya juga. Ada orang yang mungkin masuk ke satu kelas
dan berkata sudah memakainya satu kali. Itu tidak muncul dalam dialog.
Mereka tidak bersemangat membicarakannya. Mari kita uji./
Saya ingin tahu cara mengujinya. Luar biasa, kan?
Ini bisa menjadi uji coba yang luar biasa. Mengapa kita tidak berfokus
pada media sosial? Jika kita berpendapat sirkuit viral,
offline, promosi dari mulut ke mulut, dan masyarakat sangat penting,
mengapa kita tidak menginvestasikan upaya lebih besar dalam siklus
pengembangan produk di media sosial? Media sosial sebagai saluran? Misalnya, ada kabar terbaru
di aplikasi media sosial yang membuat saya bisa memposting. Saya membeli makanan di sini.
Mendapat diskon 10% di sana, membeli offline di sini,
baru tiba di sini. Apakah kamu bisa memakai uji produk
seperti itu sebagai eksperimen untuk melihat apakah pengguna baru mau
mempostingnya daripada pengguna aktif? Saya bertaruh pengguna aktif
akan lebih mungkin melakukan itu. Dalam semangat sebagai ilmuwan,
saya ingin ini menjadi taruhan di antara kalian berdua
supaya kita bereksperimen. Kita harus membuat eksperimen./
Ya, itu bagus. Satu hal yang tidak kita pertimbangkan
tentang pengguna aktif yang ingin saya tantang kepada kalian
adalah GOJEK sangat unik dalam hal layanan yang dipakai banyak orang di dunia nyata,
yaitu transportasi, makanan, & pembayaran. Itu bukan hal yang dilakukan diam-diam,
sendiri, di ponsel pintar kamu. Untuk mendapatkan layanan sepeda motor
atau mobil, kamu harus membuat sepeda motornya datang. Saat memesan di tempat umum,
tiap orang bisa melihatnya. Jika kamu hanya berjalan ke gedung,
saya bisa langsung melihat layanan yang dipesan tiap orang
dan aplikasi yang mereka gunakan. Makanan itu hal yang lebih luar biasa. Pengguna aktif tak harus melakukan apa pun
selain memesan makanan & makanan datang. Orang lain yang bersama pengguna itu
pada saat itu akan melihat dia mengambil paket makanannya. Saat kamu memiliki bisnis yang hidup
di dunia offline, promosi mulut ke mulut
bukan hanya berfungsi verbal, tapi ada visibilitas tindakan & transaksi. Jaket pengemudi adalah alasan terbesar
pengguna baru mengetahui platform kita. Itu alasan sangat pentingnya jaket./
Betul. Tapi, itu pemasaran./
Untuk saya, itu peran pemasaran. Contohnya, rak Coke. Kamu akan masuk ke supermarket,
berjalan di tiap lorong. Hal pertama yang kamu lihat
adalah rak Coke. Tapi, itu pemasaran. Itu kode merek yang dicoba
untuk ditanamkan ke dalam otak manusia. Saat seseorang ingin membeli makanan
dan memesan GO-FOOD atau dia lapar & pergi dari tempat A ke B,
fungsi pemasaran adalah merek pertama yang muncul di kepala mereka. Itu fungsi kita.
Peran inti yang harus kita mainkan. Hal pertama yang terpikir. Ya, hal pertama yang terpikir
saat akan membeli. Jika saya meminta orang menyebutkan
merek jam tangan terkenal, banyak orang akan menyebut Rolex. Tapi itu bukan merek pertama yang terpikir
jika tidak serelevan itu. Rolex tidak ada dalam pilihan saya. Tapi, merek ini langsung terpikir
oleh banyak orang secara umum. Pada momen tertentu yang relevan,
merek apa yang terpikir pertama kali? Harus ada keterikatan mental tertinggi
supaya kita bisa menang. Pemasaran massal memperkuat itu. Betul.
Pemasaran massal membangun itu. Saat saya berkata Coke,
saya langsung terpikir minuman merah. Saat saya menyebut Nike,
kamu lihat gambarnya langsung di kepala kamu. Beragam kode termasuk logo, warna,
atau bentuk, seperti gelombang Coke, harus kita tanamkan
di kepala pelanggan dalam waktu lama. Hal yang bagus adalah
kitalah jaket hijau pertama yang ada di jalan raya. Tapi, itu cukup. Tidak masalah jika pesaing kamu
memiliki warna yang sama karena semua kode ini
membentuk merek kamu. Twitter dan Facebook juga memiliki warna
yang persis sama, yaitu biru. Itu tak masalah. Saat saya menyebut Facebook,
kamu akan langsung terpikir F biru. Atau mungkin Mark Zuckerberg.
Mungkin ada 3 kode lain. Untuk Twitter, kamu akan langsung terpikir
burung biru kecil, dan kontroversi saat pemilihan umum di AS. Mungkin saja, kan?
Mengerti maksud saya? Waktu kita habis,
tapi diskusi kita luar biasa. Saya suka debat kita yang hidup. Kita bisa melanjutkan debat ini
bertahun-tahun ke depan. Tapi, masukan utamanya di sini adalah
dalam semua konsep dengan asumsi bahwa satu saluran
atau pendekatan lebih baik daripada yang lain,
tidak ada kemutlakan dalam hal ini. Yang ada hanya beberapa saluran,
tergantung pada banyak hal. Nuansa dalam pemasaran digital & offline,
pertumbuhan, eksperimen, insentif finansial dan nonfinansial
harus dievaluasi dan dieksperimen supaya kamu bisa mencapai
sumber kebenaran terdekat. Jangan percaya pada dogma
dan paradigma. Lakukan saja eksperimen.
Lihat hal yang terjadi. Lakukan terus menerus karena platform
dan basis pelanggan kamu berubah. Terima kasih sudah hadir.
Saya harap kita bertemu lagi di acara ini. Mari bereksperimen./
Ayo kita lakukan. Hai, semoga kalian menyukai podcast ini. Jika kalian suka, klik like, subscribe,
dan ikuti kami di media sosial. Terima kasih sudah menonton kami.

Staying Engaged with ElliQ


[ElliQ]: How about a quick trivia question about sports?
[Howard]: Okay, go ahead, shoot. [ElliQ]: How many home runs did Babe Ruth hit in 1927? Was it: A) 51 B) 60 or C) 74? What is your answer? [Howard]: B, 60.
[ElliQ]: Well done. [User]: And that broke his record because in 1921 he had 59, and that was only a little while after…

Port53 – Cybersecurity for Today’s Small and Mid-sized Business


[Music] my name is Omar Surabhi I’m the founder and CEO of ports fifty three technologies we started for fifty three technologies in 2016 with the aim of helping small and midsize businesses attain an enterprise-grade big data security posture while simultaneously helping them in laying the security groundwork down so moving forward they can safely securely and confidently adopt more cloud delivered and SAS applications we believe that our customers need to have a security first then cloud posture and their digital transformation by delivering that visibility at the DNS layer we’re really truly enabling our IT teams to not be a hindrance and not blocked SAS application usage but really enable their employees to be able to use the tools use the applications that they need for their teams for them as individuals to thrive in their jobs and really continue their digital transformation and their innovation [Music] you

Hickel: Growth Is Killing Us


Growth is killing us. It is the single greatest driver of climate breakdown
and ecological collapse. We urgently need to shift to a post-growth, post-capitalist economy. Right now, we’re trapped
in an economic system that is structurally dependent on growth – growth at an exponential
rate, year after year, with no identifiable endpoints. Capitalism requires ever-increasing
levels of extraction and production and consumption
just to stay afloat, chewing through our living
planet in the process. And virtually all of this crisis is being driven by rich countries. The science is clear. If we want to avoid
catastrophic climate breakdown and reverse ecological degradation, rich countries need to lead with radical emissions reductions: getting to zero by 2030, while dramatically scaling down resources. And to achieve this, we need to abandon our mindless march towards growth. Now my colleagues here
might say we needn’t worry. All we need to do is make growth green, switch to renewable energy, and
we can keep growing forever. But scientists firmly reject this idea. Yes, we need a Green New Deal with massive public investments in a clean energy transition. But we cannot transition quickly enough to stay within the carbon budget if we keep growing the
economy at existing rates. More growth means more energy demands, and more energy demands make
it impossible to decarbonize in the short time we have left. The only way to make it work is by actively reducing our energy use and scaling down industrial production. This will make it easier to accomplish a rapid transition to renewables,
halting climate breakdown, while allowing our planet’s
ecosystems to regenerate. So what does this look like? Well, we could legislate
for longer product lifespans and rights to repair. If our goods last twice as
long, we will use half as many without any loss to our quality of life. We can free our public
spaces from advertising, liberating all of us from the pressure to consume stuff we don’t
need or even really want. We can choose to scale down the production of destructive products like McMansions, SUVs, arms and beef. Reducing unnecessary
production means freeing people from the drudgery of needless labor. And by shortening the working week and rolling out a job
guarantee with living wages, we can ensure that everyone has access to meaningful work and dignified lives. Some say we need economic growth to achieve social progress. But that is a lie. The vast majority of income from growth gets captured at the very top, while most people see
very little benefits. Once we wake up to this madness,
the solution becomes clear. We already live in an abundant economy. We don’t need more growth. We can achieve progress right now, without any growth at all, simply by sharing what we
already have more fairly. Justice is the antidote to growth. So we can maintain our mindless devotion to the dusty dogmas of the status quo, sacrificing our future and our planet on the altar of capital. Or we can throw off the shackles
of this irrational system and build a better, more just, more ecological economy
for the 21st century. We have a choice before us: growth or life. Thank you.